Persiapan Menjelang Ramadhan

0
comments
ramadhan

Tentunya ada di antara sahabat yang merasa kebingungan, mengenai apa-apa saja yang harus dan perlu dipersiapkan menjelang bulan Ramadhan. Untuk itu, bolehlah diterapkan persiapan-persiapan berikut ini:

1-  I’dad Ruhi Imani, yakni persiapan roh keimanan.

Orang-orang yang soleh biasa melakukan persiapan ini seawal mungkin sebelum datang Ramadhan. Bahkan mereka sudah merindukan kedatangannya sejak bulan Rejab dan Sya’ban. Biasanya mereka berdoa : “Ya Allah, berikanlah kepada kami keberkatan pada bulan Rejab dan Sya’ban, serta sampaikanlah kami kepada Ramadhan.”

Dalam rangka persiapan roh keimanan itu, dalam surah at-Taubah Allah melarang kita melakukan berbagai maksiat dan kezaliman sejak bulan Rejab. Tapi bukan bererti di bulan lain dibolehkan. Hal ini dimaksudkan agar sejak bulan Rejab kadar keimanan kita sudah meningkat.

Boleh dikiaskan, bulan Rejab dan Sya’ban adalah masa pemanasan (warming up), sehingga ketika memasuki Ramadhan kita sudah boleh menjalani ibadah shaum (puasa) dan sebagainya kerana sudah terbiasa.

2- I’dad Jasadi, yakni persiapan fizikal.

Untuk memasuki Ramadhan kita sebaiknya menyediakan  fizikal yang lebih kuat dan bersedia daripada biasanya.

Sebab, jika fizikal lemah, boleh menjadikan kemuliaan yang dilimpahkan oleh Allah s.w.t pada bulan Ramadhan tidak dapat kita raih secara optimal.

Maka, sejak bulan Rejab Rasulullah s.a.w dan para sahabat membiasakan diri melatih fizikal dan mental dengan melakukan puasa sunat, banyak berinteraksi dengan al-Qur’an, biasa bangun malam (qiamullail), dan memperbanyak aktiviti berfaedah dalam masyarakat.

3-  I’dad Maaliyah, yakni persiapan harta.

Jangan salah faham, persiapan harta bukan untuk membeli keperluan berbuka puasa atau hidangan pada hari raya sebagaimana tradisi kita selama ini.

Mempersiapkan harta adalah untuk memperbanyakkan sedekah, kerana Ramadhan padanya disediakan ganjaran yang berlipat ganda bagi mereka yang bersedekah.

4-  I’dad Fikri wa Ilmi, yakni persiapan intelektual dan keilmuan.

Agar ibadah Ramadhan dapat direbut seoptima mungkin, diperlukan bekal wawasan dan tashawur (persepsi) yang benar tentang Ramadhan.

Antaranya dengan membaca berbagai bahan rujukan dan menghadiri majlis ilmu tentang Ramadhan.

Kegiatan ini berguna untuk mengarahkan kita agar beribadah sesuai tuntunan Rasulullah s.a.w. seketika Ramadhan.

Menghafal ayat-ayat dan doa-doa yang berkait dengan pelbagai jenis ibadah, atau menguasai  berbagai masalah dalam fiqh puasa, juga penting untuk dipersiapkan.

Semoga persiapan yang dilakukan mampu menjadikan ibadah puasa kita kali ini adalah yang terbaik dalam sejarah puasa yang kita lakukan. Dan semoga ia diterima oleh Allah s.w.t dan diberikan ganjaran yang sewajarnya apabila amal dihitungkan untuk diberikan pembalasan.

Sumber Text: Halaqah

Share this nice post:

facebook comments:

Leave a reply

     

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>